Skip to main content

Volatilitas harga minyak dan masih melemahnya pasar saham China memicu pelemahan Rupiah

Rupiah hari ini dibuka pada level 13830-13890, hari ini diperkirakan masih bergerak pada kisaran 13825-13925

Berpindah menuju pasar global forex, Pada sesi perdagangan forex global, harga minyak kembali melemah di bawah $30 per barrel, setelah kemarin sempat menguat hingga $ 32.74 per barrel. Pelemahan harga minyak ini, menyebabkan mata uang komoditas melemah pada awal sesi Asia, AUD/USD diperdagangkan hingga level 0.6919 dan USD/CAD diperdagangkan hingga level 1.4326. Namun, mata uang komoditas kembali menguat pada awal sesi eropa seiring dengan harapan bahwa produsen OPEC dan non OPEC semakin dekat mencapai kesepakatan untuk mengatasi salah satu kondisi melimpahnya suplai dalam sedekade.

Dari pasar uang Australia, AUD/USD diperdagangkan hingga level 0.7020 dan USD/CAD diperdagangkan hingga level 1.4046. USD melemah terhadap mayoritas mata uang menjelang FOMC meeting dan beberapa data yang dirilis mixed, US Services PMI dirilis 53.7 dibawah periode sebelumnya 54.3 dan US Consumer Confidence Index dirilis 98.1 lebih baik dari periode sebelumnya 96.5.

Rilis data untuk hari ini (survey/prior):
- Australia CPI QoQ Q4 (0.3%/0.5%)
- Australia CPI YoY Q4 (1.6%/1.5%)
- UK National House PX MoM Jan (0.6%/0.8%)
- German Gfk Consumer Confidence Feb (9.3/9.4)
- US MBA Mortgage Applications Jan 22 (9.0%)
- US New Home Sales Dec (500k/490k)

Review perdagangan Rupiah kemarin dapat dilaporkan IDR melemah 27.5 pips dari penutupan hari sebelumnya, USD/IDR ditutup pada level 13,900. SUN benchmark juga kembali ditutup melemah 10-70 bps, seiring berlanjutnya tren bearish pada harga minyak dan melemahnya bursa saham China hingga 5%. Seluruh indeks saham di bursa Asia ditutup di teritori negatif, kecuali IHSG yang tetap stabil di level 4,510 (menguat tipis 0.1%). Dari Bursa regional, di antaranya indeks Bursa Hang Seng melemah 479.34 poin (2.48 persen) ke level 18,860.80, indeks Nikkei turun 402.01 poin (2.35 persen) ke level 16,708.90, dan Straits Times melemah 37.12 poin (1.44 persen) ke posisi 2.,545.52.

Hari Ini pasar saham diperkirakan masih bergerak mixed sembari wait and see keputusan the Fed FOMC meeting kaitannya dengan suku bunga acuan

Comments

Popular posts from this blog

Pertumbuhan Ekonomi China Diperkirakan Turun Bertahap Sampai Akhir 2019

Kurs Rupiah menjelang akhir 2018 sampai pertengahan 2019 masih akan dibawah tekanan

Apa itu Transaksi Swap dalam Perdagangan Forex... Begini Penjelasannya...

Tren investasi melambat karena penundaan beberapa proyek industri dalam negeri

Laju pertumbuhan profit Industri China melambat, inilah penyebabnya...