Saturday, July 7, 2018

Trade War Amerika vs China : Ancaman deflasi dan krisis hutang negara berkembang

Dunia masa depan dimana nilai tukar mata uang tidak lagi berarti, perang dagang mengambil peranan, Mungkin pandangan dan takaran beberapa analis yang mendekati adalah bahwa kelemahan China Yuan baru-baru ini merupakan pukulan serangan balik China dalam perang dagang dengan AS. Ketika hal itu terjadi, sangat mudah untuk melihat bahwa penurunan nilai tukar China Yuan yang dipercepat sebagai langkah yang lebih taktis dan bukan strategis. Komentar terbaru oleh PBOC pada 3 Juli mungkin berusaha meyakinkan banyak investor dan pelaku pasar bahwa rezim "nilai tukar yang stabil" dikelola dengan baik tidak ada resiko sama sekali, dan bahwa China Yuan akan terus dijaga kestabilannya terhadap beberapa mata uang major seperti USD dan JPY, tapi para pelaku pasar mulai meragukannya

Hari ini semua pelaku pasar akan tahu mengapa penurunan nilai tukar China Yuan adalah bagian dari perubahan yang lebih besar dalam sistem moneter global. Ini adalah perubahan yang pada mulanya bersifat deflasi besar-besaran dan disertai dengan kemungkinan krisis kredit. Tentu saja, besaran nilai nya telah mendekati tiga kali pasca-GFC dengan pertama krisis utang Eropa (2011-2012), taper tantrum (2013) dan jatuhnya harga komoditas yang berakhir dengan apa yang disebut Shanghai Accord di Q1 2016 Bank sentral China pasti akan mati-matian menahan kekuatan pergerakan pasar dari deflasi, yang terkait dengan akhir sistem moneter global saat ini. ya ini dibuktikan pergerakan kurs China yuan mendorong perubahan mendasar dalam kebijakan moneter China. para investor dan pelaku pasar harus benar-benar memperhatikan hal ini

Banyak investor dan pelaku pasar meyakini bahwa akan mulai bermunculan krisis hutang di zona emerging market, namun melihat China akan terperangkap dalam trade war kecil kemungkinan disadari oleh para pelaku pasar, karena China sendiri sangat berbeda, mereka memiliki "peralatan perang dagang" yang cukup kuat, seperti kuatnya mereka dalam menjaga kestabilan nilai tukar mata uang China yuan, yang tentunya tidak dimiliki oleh negara emerging market lainnya dalam menjaga nilai tukar mata uang negaranya

Kemampuan mengendalikan nilai tukar China yuan, membuat mereka punya kekuatan untuk menciptakan pencatatan surplus pada neraca perdagangan, meskipun bukan yang sempurna untuk mencegah capital outflow, Dengan menciptakan surplus neraca modal yang lebih besar, China dapat mempertahankan total surplus eksternal yang mengarah ke peningkatan cadangan devisa dan tentunya pertumbuhan ekonomi yang sustain

Namun hari ini, Kemampuan Cina untuk memperpanjang siklus pertumbuhan ekonomi yang bagus telah berakhir, karena surplus neraca berjalan telah menguap perlahan dibarengi dengan capital outflow efek dari trade war dengan Amerika, stabilnya China yuan telah berakhir karena China yuan tetap selalu berkaitan dengan mata uang USD yang kuat, karena the Fed menaikkan suku bunga 


Hot Topics

Abenomics (1) Angka Inflasi (1) Asuransi Jiwa (3) Bank Indonesia (11) Bank of England (1) Bank of Japan (2) Basic Forex Trading (34) Belajar Trading Forex (82) Bitcoin (4) Blockchain (4) Brexit Deal (24) Bursa Saham Amerika Serikat (2) Cadangan Devisa Indonesia (12) Cash Transaction (8) Credit Default Swap (3) Cryptocurrency (4) Cryptokittens (3) Dana Pensiun (6) Dasar Forex Trading (39) Day Trader (65) Deflasi di Jepang (15) Ekonomi ASEAN (12) Ekonomi China (17) Ekonomi India (1) Ekonomi Jepang (5) Ekonomi Proteksionis (15) Ekonomi Singapore (2) Ekonomi Zona Eropa (22) Entrepreneur (21) Ether (2) Fintech (1) Fitch Rating Agency (3) Forex Trading Platform (35) Global Bonds USD (12) Harga Minyak (45) Imbal Hasil Obligasi (16) Indikator Makro Ekonomi (126) Inflasi Volatile Food (1) Info Ekonomi Indonesia Terkini (134) Info Kurs Rupiah US Dollar (50) Info Kurs Valas Hari Ini (285) Info Special Rate Valuta Asing (130) Investasi (136) Investasi Apartment (1) Investasi Non Migas (21) Investasi Real Estate (1) Investasi Rumah Villa (1) Investor (46) Ketentuan Umum Structured Product (2) Krisis Hutang Yunani (13) Krisis Hutang Zona Eropa (22) Krisis Moneter Turki (11) Kurs EUR US Dollar (18) Kurs Pound Sterling (18) Likuiditas Keuangan Negara (53) Mata Uang Digital (2) Moneter dan Perbankan Indonesia (175) Obligasi Ritel Indonesia (2) Pasar Obligasi (17) Pasar Saham Asia Tenggara (3) Pedoman Transaksi Treasury (2) Perang Tarif Dagang Amerika Serikat dan China (46) Perang Tarif Perdagangan Amerika Serikat dan China (22) Pertumbuhan Ekonomi Asia Tenggara (10) Pertumbuhan Ekonomi China (8) Pertumbuhan Ekonomi Zona Eropa (28) Prediksi Kurs Dollar Rupiah (73) Produk Domestik Bruto (20) Realisasi Tax Amnesty (5) Referendum Brexit (23) Resesi Ekonomi Global (17) Safe Haven Currency JPY (4) Saving Bond Ritel (3) SBN Ritel Indonesia (3) Sektor Jasa Keuangan dan Asuransi (77) Strategi Investasi (2) Strategi Investasi Property (1) Structured Product bagi Perbankan (2) Structured Product di Indonesia (3) Suku Bunga Negatif (37) Suku Bunga Rendah (57) Suku Bunga USD The Fed (80) Sukuk Ritel (2) Sukuk Tabungan (2) Surat Berharga Negara (3) Surat Utang Negara (3) Tax Amnesty di Indonesia (14) Tingkat Suku Bunga (20) Transaksi Forex Swap (2) Undang-undang Pengampunan Pajak (4) US Treasury Notes (8) Yield Obligasi (18)