Saturday, June 22, 2019

The Fed Lakukan Stress Test Pada 18 Bank Besar di Amerika Serikat, ini Hasilnya...

Pengujian tingkat ketahanan dan kesehatan perbankan sangat penting untuk dilakukan secara berkala, baru-baru ini 18 bank terbesar yang beroperasi di wilayah Amerika Serikat telah menyelesaikan tahap pertama pemeriksaan kesehatan tahunan mereka dengan US Federal Reserve selaku Bank Sentral untuk menilai kemampuan mereka untuk bertahan dalam penurunan pertumbuhan ekonomi 

Hasil stress test yang telah dilakukan cukup bagus, Bank sentral mengatakan, bank pemberi pinjaman, termasuk JPMorgan Chase & Co, Citigroup Inc, Goldman Sachs, Morgan Stanley dan Bank of America Corp, akan menghadapi kerugian $ 410 miliar, angka itu jauh di bawah skenario atau ambang batas jika terjadi resesi paling parah sekalipun, dan tingkat modal berkualitas tinggi masih terbilang cukup bagus. jauh di atas minimum peraturan. Masih terbilang cukup baik 

"Bank-bank terbesar di negara ini secara signifikan lebih kuat posisinya daripada sebelum krisis dan akan berada pada posisi yang baik untuk mendukung pertumbuhan perekonomian bahkan setelah goncangan hebat," kata Wakil Ketua The Fed Randal Quarles dalam sebuah pernyataan publik

Perwakilan The Fed mengatakan kerugian hipotetis secara luas sebanding dengan hasil dari tahun-tahun sebelumnya, dengan kerugian pinjaman paling signifikan terlihat pada segmen kartu kredit, lalu diikuti oleh pinjaman komersial dan pinjaman industri.

Hasil stress test di hari Jumat adalah yang pertama dari "stress test" tahunan yang terdiri dari dua bagian, hasilnya menunjukkan pemberi pinjaman terbesar di negara itu dapat memenuhi standar The Fed minimum berdasarkan informasi yang mereka kirimkan kepada regulator. Beberapa bank besar tersebut juga berencana akan bagikan deviden dan melakukan aksi buy back saham 

Namun perlu dicermati, bank masih bisa tersandung pada Kamis depan, ketika The Fed mengumumkan apakah akan mengizinkan rencana bank untuk membagikan dividen dan aksi buy back saham, Untuk kriteria Tes kedua lebih ketat, menilai apakah aman bagi bank untuk mengimplementasikan rencana permodalan mereka. Hal itu Itu juga meninjau kontrol operasional dan manajemen risiko secara keseluruhan

Sumber : diolah dari berbagai sumber 

No comments:

Post a Comment