Thursday, March 21, 2019

Mengapa The Fed Menyatakan Tidak Ada Kenaikan Suku Bunga di 2019 ?? Ini Penjelasannya..

prediksi kurs valas dan suku bunga acuan USD

Sesuai prediksi pelaku pasar, rapat pejabat Federal Reserve pada hari Rabu memutuskan untuk mempertahankan suku bunga dan mengindikasikan bahwa tidak ada lagi kenaikan di tahun ini. Keputusan bulat tersebut sesuai dengan ekspektasi dan permintaan pasar, cukup mengejutkan bahwa pembuat kebijakan Federal Open Market Committee mengambil perubahan tajam dari proyeksi kebijakan hanya tiga bulan sebelumnya.

Persis setelah pengumuman hasil rapat tersebut, imbal hasil obligasi US Treasury tenor 10-tahun turun jauh ke level terendah dalam setahun.

baca juga: Ketika era suku bunga rendah tak ampuh lagi dongkrak ekonomi

Sementara itu anggota komite sempat melontarkan pernyataan pada bulan Desember 2018, bahwa akan ada dua kali kenaikan suku bunga pada 2019, setelah empat kali kenaikan yang telah dilakukan pada 2018. Namun, sekarang tampaknya tidak ada kemungkinan kenaikan lagi kecuali kondisi berubah secara signifikan. Dalam pernyataan pasca FOMC, mengindikasikan akan tetap "sabar" sebelum merencanakan kenaikan rate lebih lanjut.

Suku bunga dana Fed Fund Rate saat ini berada dalam kisaran 2,25 persen hingga 2,5 persen. Nilai ini digunakan sebagai kunci untuk menentukan bunga pada sebagian besar utang konsumen dengan tingkat bunga yang dapat disesuaikan, seperti kartu kredit dan pinjaman kepemilikan rumah.

baca juga: The Fed akan pertahankan suku bunga acuan setidaknya sampai akhir 2019

The Fed menjelaskan bahwa kegiatan ekonomi "telah melambat" meskipun pasar tenaga kerja mulai "kuat" . dan lebih khusus lagi, pernyataan itu mengisyaratkan "indikator baru-baru ini menunjukkan pertumbuhan belanja rumah tangga dan investasi bisnis lebih lambat pada kuartal pertama," periode di mana keuntungan PDB diperkirakan akan sedikit.

Sementara itu Inflasi juga telah "menurun" sebagian besar disebabkan oleh penurunan harga sektor energi, dan juga proyeksi ekonomi diturunkan seiring dengan berkurangnya ekspektasi dalam pertumbuhan PDB serta inflasi dan peningkatan resiko tingkat pengangguran.