Friday, December 13, 2019

Optimisme The Fed Pertahankan Suku Bunga Acuan di 2020 dan Terus Menjaga Likuiditas Pasar Uang

Sebuah berita positif yang sudah dibobot para pelaku pasar Akhirnya resmi dirilis, The Fed mempertahankan suku bunga acuan, bisa jadi sampai 2020 tidak ada sinyal kenaikan suku bunga acuan, "Pesan yang tersirat pada rilis kebijakan moneter FOMC adalah bahwa The Fed sedang menunggu situasi ekonomi terbaru dan bahwa itu akan mengambil langkah beberapa perubahan signifikan dalam prospek ekonomi ke depan untuk mendorong The Fed terus bergerak memperkuat ekonomi Amerika Serikat, Gubernur The Fed Powell juga berbicara tentang masalah yang mempengaruhi pasar repo."

Powell mengatakan kepada pers bahwa komite The Fed tersebut mungkin mempertimbangkan perluasan jangkauan pembelian obligasi US Treasury terkait manajemen cadangan likuiditas, hal ini menyertakan rencana pembelian obligasi yang berkupon jangka pendek, jika perlu, untuk mengurangi ketegangan likuiditas di pasar uang.

The Fed mengatakan akan terus memantau setiap implikasi dari data ekonomi yang dirilis untuk pertahankan prospek ekonomi, "termasuk perkembangan global dan tekanan inflasi." Para pejabat Federal Reserve juga menghapus kalimat referensi sebelumnya, yaitu kalimat "ketidakpastian" yang terus muncul 

Powell memperkuat pesan itu, mengatakan kepada wartawan bahwa "baik kondisi ekonomi dan kebijakan moneter saat ini berada di tempat yang tepat dan sesuai."

Para pelaku pasar memprediksi bahwa Para pembuat kebijakan di sentral bank secara general diperkirakan akan mempertahankan suku bunga acuan setelah tiga kali pemangkasan berturut-turut yang telah membantu meredakan kekhawatiran ekonomi Amerika Serikat yang goyah.  

Para pejabat The Fed juga memperkirakan kebijakan mereka terus mendukung pertumbuhan ekonomi di tahun-tahun mendatang - bahkan dengan kondisi AS dan China yang panas dingin belum mencapai kesepakatan perdagangan

"Federal Reserve ingin terus optimistis, Pembuat kebijakan masih khawatir dengan inflasi di bawah target dan risiko global, tetapi mereka semakin yakin bahwa penyesuaian kebijakan yang di masukkan rumusan nya sejak Juli akan cukup untuk menstabilkan pertumbuhan, pengangguran dan inflasi pada tingkat yang diinginkan"

Source : Google news, bloomberg

No comments:

Post a Comment