Thursday, October 17, 2019

Bank Dunia Prediksi Ekonomi Indonesia Hanya Tumbuh 5.0% di Tahun Ini, Turun dari Sebelumnya di Level 5.2%

Bank dunia prediksi bahwa pertumbuhan ekonomi Indonesia hanya di level 5% pada tahun 2019, turun pada level sebelumnya yaitu 5.2%. Faktor eksternal merupakan factor utama yang menyebabkan perlambatan terjadi sehingga berdampak pada kinerja ekspor dan pertumbuhan investasi yang stagnan. 

Pelemahan mata uang pada emerging market termasuk rupiah, dapat terdepresiasi kembali karena investor sedang melakukan rebalancing asset dengan menempatkan assetnya kepada safe haven. Lembaga IMF juga memprediksi pertumbuhan ekonomi global juga akan melambat dari level 3.2% menjadi 3%. Ekonom IMF, Gopinath, menyatakan bahwa outlook ekonomi dunia akan sulit untuk diproyeksi dan pemangku kebijakan tidak boleh salah dalam mengambil kebijakan. Ketidakpastian trade war menjadi faktor utama penyebab perlambatan pertumbuhan ekonomi dunia.

Sementara itu update berita ekonomi dari perdagangan zona Eropa kemarin (16/10), kurs valas Euro mencapai level tertingginya selama 1 bulan terakhir. Hal tersebut didukung oleh dirilisnya data ekonomi zona Eropa yang lebih kuat, dibandingkan dengan data AS. Selain hal tersebut, penguatan EUR/USD juga didukung oleh berkurangnya  ketidakpastian terhadap Brexit. Presiden Perancis, Macron, menyatakan bahwa "Perjanjian Brexit sedang difinalisasi". GBP/USD meningkat 0.3% ke level 1.2827. 
PoundSterling juga diperdagangkan menguat terhadap USD meskipun data inflasi Inggris menunjukkan pelemahan. GBP/USD mencapai level tertinggi sejak Mei 2019 dengan prospek bahwa Brexit akan segera terjadi. Para investor mengharapkan  para pemimpin Uni Eropa dapat menyatukan kesepakatan pada minggu ini. EUR/USD naik 0.2% ke level 1.1045.

Sementara itu, kurs valas USD diperdagangkan melemah terhadap major currencies lainnya disebabkan rilis data retail sales yang merupakan terendah selama tujuh bulan terakhir. Ekspektasi untuk pemangkasan suku bunga meningkat, dimana Fed fund futures saat ini berada pada level 86% untuk pemotongan bulan ini, dari 72% pada hari kemarin. US Dollar index turun 0.1% ke level 97.928.

Dari Pasar Domestik kemarin, Spot USD/IDR dibuka pada level 14,175/14,180, diperdagangkan dalam rentang 14,167 - 14,190, dan ditutup pada level 14,164/14,174. JISDOR berada pada level 14,187. Perdagangan pasar SBN hari kemarin disebabkan oleh banyaknya sentimen berita dari kawasan Eropa yang menyebabkan pergerakan. Harga SUN Benchmark diperdagangkan mixed 5 – 35 bps dan yield FR0078 ditutup pada level 7.15%. 

No comments:

Post a Comment